Life Must Go On

Ada alasan terbesar kenapa memutuskan gabung jadi salah satu volunteer film Jepang yang kebetulan diputer di Indonesia.  Selain keluar dari zona nyaman juga pelarian.  Baru ini juga jadi volunteer acara film animasi dari Jepang. Hal yang sama sekali gak aku pahami sejak awal. Tapi, Alhamdulillah bisa bertahan sejuah ini. Aku blas ga kenal orang-orang kecuali Myta yang udah kenal lebih dulu waktu magang.

Seminggu sebelum gabung, bisa dibilang hidup ku kok surem. Ngerasa gagal, ga berguna, susah dapet kerjaan. Bahkan mikir, emang ada yang mau nerima ‘sampah’ kaya aku? Jujur aku kadang ga merasa pintar. Bodoh dan bermental lemah. Salah satu kekuatanku yang nulis. Sampah ini bukan dalam arti jahat atau kejam. Tapi sungguh kok ga berguna gitu lho. Ditolak hampir di 18 kantor/perusahaan. Sedih? Udah jangan tanya. Hidup kaya zombie. Mau cerita sama keluarga kok yaa memalukan. Karena keluarga termasuk orang sukses dan ga akan percaya hal kaya gini. Bahkan hubungan dengan keluarga terdekat sempat memburuk dan ga ngomong sama sekali. Aku diem. Tertutup sama perasaan sendiri. Menyembunyikan kesedihan yang aku pendem. Bahkan sampe lelah dan males sama hidup. Hidup buat apa sih? Bahkan hanya untuk membuat surat lamaran dan menyiapkan CV aja rasanya malas dan udah pesimis. “halah paling juga ditolak lagi”. Udah gak mikir masa depan.

Kaya orang depresi. I know bakal lebih parah. Tapi aku gak mau jadi beban. Dan males kalo pada beranggapan perasaanku ini labil, hal yang biasa. Yaaa aku gak tau lagi siapa yang ku percaya. Percaya sama insecurity, percaya bahwa aku butuh bantuan. Orang yang percaya bukan hanya sekedar ngasih nasehat, tapi beneran tau apa yang aku rasain.

Saat itu di twitter ada lowongan volunteer, tanpa pikir panjang, aku daftar. Gak berharap banyak sih, diterima syukur, enggak, ya udah. Eh taunya malah 3 bulan masih bertahan.

“karena kebosanan dan rasa kesepian itu membunuh perlahan.” –aMrazing 2016-
Akhirnya, dengan ikut volunteer ini, aku menterapi diri, menyembuhkan diri dari beban. Ada kerjaan dan gak kepikiran sucidal berlarut-larut. Paling enggak aku jadi sibuk dan gak sempat mikir buat nyakitin diri. Beneran jadi manfaat buat pikiran. Selain buat ketemu temen baru, ngobrol, ketawa-tawa, pikiran insekyur ga muncul.  

Dan yaaaa keputusan buat gabung volunteer sedikit bikin aku lupa. Aku mulai nata hidup. Aku mulai bersemangat buat ketemu temen-temen baru. Buat ngobrol, bercanda, gosip, apapun. Aku pikir ini terapi. Pemulihan diri. Aku berfokus sama satu tujuan. Beneran dibikin sibuk.

Lalu aku pasrah soal kerjaan. Sambil lalu. Sambil menata hidup lagi, sambil ketemu banyak orang, sapa tau ada tawaran kerjaan yang dateng. Lantas berpikir “Kalo Tuhan mengizikan aku bekerja, aku akan kerja. Semua usaha nyari kerja udah ku lakuin. Tapi yaaa namanya belom jodoh”. Kadang sempet kepikiran capek nyari kerja. Saking gak tau mau kerja apa. Gagal terus. Bodoh!

Belom lagi ketambaham balada salah milih program kursus yang bikin aku siksaan batin karena salah mulu dan bego karena ga nudeng basicnya. hhhhhhhh. Yaaa namanya juga hidup, apapun yaaa harus dihadapi kan ya? [baca: curhatan netizen]
                                                                                                             
Seminggu nangis terus itu capek. Air mata ngalir mulu ga mau berhenti. Lelah. Mungkin buat sebagian orang, gak percaya kalo aku "nyaris" depresi.  baca ini dehYaaa gak bakal kelihatan dari luar. Namanya juga penyakit jiwa. Jadi pemulihannya juga khusus gak sembarangan. 

Alhamdulillah sekarang udah kerja lagi, memulai lagi dari nol. Membuka lembaran baru.  Meski kerjaan yang sekarang, tidak 100% pekerjaan yang aku impikan atau mengikuti passion, setidaknya aku menyibukkan diri. Keluar dari rumah, bergerak, beraktivitas, bertemu banyak orang. Bukan kutu kasur lagi.

Pelan-pelan, pikiran pengin bunuh diri atau hanya nyakitin diri berkurang dan semoga akan hilang. Karena aku menemukan kesibukan baru. Aku gak bosan lagi. Aku punya tanggujawab dan kerjaan, aku jadi punya tujuan. Setidaknya untuk saat ini. Entah lima tahun lagi.

Suatu saat, aku berharap bisa menjadi seseorang. Menjadi seseorang yang menemukan apa yang dicintainya, apa passionnya, yang akan membawa kebahagian dunia-akhirat. Sambil jalan, sambil terus berproses yang tak henti-hentinya.  

punya harapan dan melakukan apa yang disuka itu penting banget untuk membunuh depresi. –Alex 2016-

Aku mencoba bertahan. Mencoba bangkit. Mungkin kalian yang sedang ngalamin juga butuh terapi. Apapun bentuknya. Bertemulah dengan banyak orang, atau kegiatan yang sekiranya bikin kamu lupa sama insecure. Bahagiakan dulu hatimu. Lalu perbaiki semua. Aku juga lagi berusaha. Mari kita sama-sama. Kamu ga sendiri. Kalo kamu butuh temen, aku siap dengerin. Aku tau dan ngerti apa yang kalian rasakan. :")


Komentar

  1. Wah, ikut volunteer apa ini mbak kalau boleh tahu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih sudah meluangkan waktu membaca :)

      Volunteer World of Ghibli

      Hapus

Posting Komentar