[spoiler alert] Cinta Lama Bersemi di Swiss




Ada beberapa bagian di LLS 2 yang agak aneh, meski tetep masuk akal sih. Penting banget yaa gua bahas alur cerita beginian? Hemm. Abis agak ngebingungin awalnya. 


Buat yang udah nonton, kalian agak jangal gak kenapa Caramel bersikap kaya gitu sama Gilang sejak pertama ketemu (lagi)? Padahal katanya kan mereka sahabatan. Apa karena dia (masih) nyimpen rasa sama Gilang tapi gak mau khianatin Dave?


Jadi di filmnya kelihatan jelas kalo sebenernya sejak awal Caramel tuh juga tau perasaan Gilang. Makanya dia defensif dan menjaga perasaan Dave. Sebenernya kalo dipikir logis, dia tau dari mana? Kan dia kabur sebelum Gilang sempat nyatain? See mudeng kan? 


Sooo cek this out, mari kita bahas hal yang mengganjal dari kacamata saya.. 


Kalo dari segi cerita nih yaa. Kenapa sikap Caramel ga dibikin biasa aja (seolah-olah emang ga apa apa sama Gilang)padahal hatinya Caramel udah berantakan.... Iya pasti canggung, kaku. Tapi dengan dia defensif (terlihat salting dan malu-malu kaya nyimpen rasa) malah kelihatan kalo dia nyembunyiin sesuatu. Oke di depan Gilang dia kelihatan pura-pura ga suka, tapi ada satu dialog yang rancu: "kamu ga ceritain ke Dave hubungan kita?"  kita??? "Atau aku aja yang jelasin semuanya ke Dave" heloowww. -Hubungan itu- penonton mikirnya mereka pernah pacaran tapi putus gitu aja selama 2 tahun gak ada kabar. Padahal kan mereka sahabatan. Harusnya menurutku, mereka ngaku aja kalo dulu emang sahabatan. Dialog di tepi Danau jadi: "Gua sama Gilang gak ada apa-apa, kita dulu sahabatan, justru temen gua sendiri yang suka sama dia! Puas kamu Dave. (versi saya)


Saat akhirnya Gilang ungkapin perasaannya itu jadi lebih masuk di akal. Abis itu baru deh bahas Samira. Dialog di Cafe jadi: "2 tahun lalu gua nyarin lo, dan gua malah ketemu Samira. Samira bilang dia suka ma gua, tapi gua gak, gua sukanya sama lo Caramel...." BOOOM. Baper deh tuh."Tapi lo malah ngilang dan pergi gitu aja. Gua juga mau ngasih sesuatu." "jadi selama ini yang disukai Gilang itu, gua" kata Caramel dalam hati.  (ooooooooouuuuuccchhh patah hati saya). 


Alurnya jadi lebih logis. Caramel ngambek tau temennya suka sama Gilang, terus ngilang ke Bali karena patah hati. Padahal Gilang mau ungkapin perasaan, eh malah ketemu Samira, Samira yang udah berharap banget ngerasa patah hati. Sampe di di sini, Caramel gak tau perasaanya Gilang. Di Bali, Caramel ketemu Dave. Ketika Caramel dan Gilang akhirnya kembali ketemu, jelas Caramel kaget dan salting (karena sebenernya kangen). Tapi harusnya tetep cool memperlihatkan bahwa dia ga suka sama Gilang. Padahal di kamar dia nangis seember dan galau. Tatapan Gilang di Gondola bikin Caramel salting dan gak nyaman (apakah ini kode bahwa Gilang itu suka sama dia?)


Sampe akhirnya mereka ngobrol dan Gilang nyatain perasaannya. Dialognya udah cocok: "Tapi gua udah sekarang udah punya Dave." "iya dan gua juga gak mau ngerebut lo dari Dave, boleh gua peluk lo untuk yang terakhir kalinya?" udeh deh tuh banjir air mata. huwaaaaa. Saat adegan puncak: kalo emang sekarang Caramel lebih milih Dave dan cuma anggep Gilang masa lalu, bohong aja gapapa bahwa mereka dulu emang sahabatan, tapi justru temennya sendiri yang suka. Tapi pas adegan di ruangan ICU, itu wajib jujur sih. *uppsss


Caramel kurang cool dan terlihat manja. Coba sikap ini kaya karakter Laura di Melbourne Rewind, suka tapi cool. Kelihatan ga suka padahal hati udah remuk. ini jauuuhh menimbulkan efek drama yg legit. hahahahaaaa. 


Oh iya, buat OST jempol deh! PAS. Pas bikin hati remuk. Pas bikin hati kesel. Pas bikin mata jadi berair. Ramzy, sebagai peran pembantu, sukses bikin yang tadinya sedih malah pengen ketawa... 


Kalo ada yang tanya apakah akan ada LLS 3, aku gak tau. Katanya sih iya, tapi aku gak liat teasernya di ujung film abis credite title. Keburu cabut. --"


Sekian komentar saya terkait London Love Story 2 yang sungguh bikin baper! dan membuat gula darah saya naik karena ngeliat senyum Gilang yang bikin kupu-kupu di perut nari-nari. wkwkwkw. udah aaahhh bye. 





note: maafkan penggunaan kata gua, saya dan aku yang tidak konsisten, :)



Komentar

Message Box

Nama

Email *

Pesan *