Depresi, Insecure dan Menerima Diri Sendiri

Lama juga ga nulis sesuatu yaa? Hehehee lagi males banget. Tepatnya males buat nulis. Padahal katanya nulis itu bisa jadi terapi yang baik. Well mari kita coba. Sorry kalo terkesan agak lebay dan pathetic.


Tadinya aku pikir menerima diri sendiri itu hanya sebatas menerima kekurangan dan kelebihan. Tau kapasitas diri. Tapi ternyata menerima diri sendiri itu juga tidak mudah marah dan kecewa dengan diri sendiri. Lah kalo selalu menganggap diri gak berguna, bego, yaa dapat diartikan bahwa memang belom sepenuhnya menerima diri sendiri.

Aku baru tau, setelah baca point ke-3 “sering marah dan kecewa sama diri sendiri itu berarti kita tidak nyaman dan tidak bisa menerima diri sendiri.” Aku kalo lagi bad mood, kaki nabrak meja-kursi aja udah ngomel dan seakan-akan nyalahin kaki. Atau hanya menyenggol gelas, nyenggol camilan yang penuh ampe tumpah semua, bisa kok nangis cuma gara-gara itu. Parah banget kan? Terus aku sadar akan sesuatu. Ada yang gak beres sama kejiwaan aku nih. Kenapa aku bisa segitu bencinya sama diri sendiri, segitu marahnya sama kaki atau siku. Padahal kecelakaan kecil itu toh hal yang ga disengaja.


Adek ku justru yang selalu sering ingetin “gak papa mbk”. Gak papa dalam arti kesalahan itu bisa ditolerir. Tapi entah kenapa aku bisa cranky dan breakdown yang kadang punya kecenderungan merusak. Membanting atau mencahin sesuatu. padahal cuma gara-gara hal sepele. Sedepresi itukah aku? Sebenci itu aku sama diri ini??


Tapi terkadang, aku bisa tiba-tiba mendadak percaya diri kalo tau bahwa aku dibutuhin, bahwa aku bisa bermanfaat buat orang lain. Pikiran suicidal itu hilang. Pikiran buat gak nyakitin diri sendiri. Ternyata aku hanya butuh diakui, dihargai dan diterima. Tapi itu semua dimulai dari menghargai diri sendiri dan menerima diri ini sepenuhnya dengan tidak marah-marah, ngomel dan kecewa. Kalo diri sendiri aja gak diterima dengan baik terus yang bisa nerima sepenuhnya sapa dong? Padahal seumur hidup kita yaa dengan dengan diri ini.


Aku pun sering nanya sama diri sendiri. Sebenernya tujuan utama aku hidup ini APA sih? Apa? Ngapain? Jadi beban orang tua? Jadi parasit temen? Selalu nyakitin sahabat sendiri? Kenapa aku harus hidup? Pikiran-pikiran buruk itu gak hanya sekali-dua kali mampir. Sering banget!! Apalagi kalo rasanya pengen nyerah sama masalah yang gak selesai-selesai.


Kenapa aku gak tau apa yang aku mau? Tujuan hidup ini apa? Semua blank. Sebenernya bukan gak tau mimpi ku apa. Tapi takut. Takut kalo mimpi itu ternyata malah gak tercapai saking tingginya. Apa iya itu bisa aku gapai? Atau aku harus kembali ngerasain yang namanya gagal. Seolah kata gagal adalah momok, aib, sampah. Yang bilang gitu siapa? Yaa diri sendiri juga. Yaa kan insekyur lagiiih. Yaaa ampun obat buat insekyur apaan sik?? Mau dooooooongg.


Kegagalan demi kegagalan yang terus terjadi. Penolakan dan pengkhianatan yang terus saja diterima bikin percaya diri jatuh ke jurang yang paling dalam. Kayak kaset rusak, satu aja pemicu yang bikin insecure, balik lagi jadi merasa orang paling ga berguna. Capek? Banget. Serius hal ini ga enak.

Bilang aku lebay? Terserahlah. Yang jelas aku ga berusaha buat minta dikasihani atau cari perhatian.


Kalo kamu cuma nasehatin supaya sabar, sabar, sabar dan semangat dongggg. Harus bersyukur, banyak doa. Itu sama sekali ga guna. Aku pun mau sabar semangat. Tapi jiwa ini rasanya ingin berontak. Rasanya capek dan sangat melelahkan. Padahal yaa kadang masalah sepele, sedehana.


Konsultasi dan minum obat? Yakin kalo itu bakal menyelesaikan apa yang terjadi? Kayaknya enggak. obat hanya akan bikin kamu mengendalikan diri, kontrol diri dan ga nangis tiba-tiba. Tapi akarnya gak selesai.


Akar: Apa yang jadi tujuan hidup, apa alasan kamu menerima diri sendiri, apa yang membuatmu bangga akan dirimu. Diri yang kan terus ada sampe saatnya nanti. Apakah diri ini semengecewakan itu sampe gak ada yang perlu dibanggain?


Hidupku kok yaa gini amat siiih. Menerima diri sendiri kok berat yaaa. Semakin tua, bukan semakin bijak malah kayak bocah.


Orang yang depresi itu emang di luar ga kelihatan. Fisiknya aja yang sehat. Tapi jiwanya sakit. Apalagi kalo insekyurnya kumat. Capek kali yaa harus terus diingetin kalo setiap individu itu berguna, bahwa apa yang Tuhan ciptakan itu tak pernah ada yang sia-sia. Tapi yang mau gimana. Bayangan insekyur suka dateng tiba-tiba.


Ada yang pernah ngerasa hal yang sama? Pengen share ceritanya juga? Bisa tulis di kolom komentar di bawah. Makasih :)


Komentar

Message Box

Nama

Email *

Pesan *